Berikan sumbangan terbaik anda! Teruskan menyumbang ke Tabung Aqsa2Gaza Emergency Relief sekarang!!! Akaun Maybank Islamic: 5515 7500 4299 Akaun Bank islam : 12 092 01 003490 4 Kemudian sila maklumkan kepada: admin@aqsasyarif.org.my

Monday, November 15, 2010

Hari ini WUKUF di Arafah

Mengikut pengisytiharan yang dibuat oleh kerajaan Arab Saudi, hari ini adalah hari WUKUF di Arafah.

Bermula dari semalam Ahad 14 Nov 2010, beberapa juta umat Islam telah bergerak keluar secara beramai-ramai dari kota Mekah untuk berhimpun di Padang Arafah sebagai persiapan menghadapi hari paling penting dalam ibadat haji iaitu hari Wukuf. 

Wukuf merupakan kegiatan yang tidak boleh ditinggalkan oleh seseorang yang melakukan ibadah haji, karena ia menjadi rukun, dan rukun merupakan salah satu unsur penting yang sama sekali tidak dapat ditinggalkan, dan kalau ditinggalkan maka haji seseorang menjadi tidak sah. Seseorang yang menderita sakit, meskipun tidak dapat berjalan, atau tidak dapat duduk, maka harus dibawa ke Arafah untuk melakukan wukuf, walau wukufnya dalam keadaan apapun, sedar ataupun tidak sedar.

Pada hari Wukuf, jemaah haji pada mulanya akan berhimpun di Padang Arafah selama separuh hari sebelum ke Muzdalifah. Di Muzdalifah pula, jemaah dikehendaki berada di kawasan itu sekurang-kurangnya beberapa jam termasuk mengutip batu-batu kecil bagi membuat lontaran jamrah di Mina.


Di Mina, jemaah akan tinggal lebih lama iaitu tiga hari pada hari-hari tasriq iaitu 11, 12 dan 13 Zulhijjah.

Apabila memperkatakan mengenai ibadat haji, hari Wukuf dianggap hari-hari paling mencabar bagi menguji daya ketahanan para jemaah sama ada dari mental, fizikal atau spritual.

Nabi Muhammad SAW bersabda, ‘‘Haji itu adalah wukuf.” Hal ini memperlihatkan betapa pentingnya hari wukuf.

Mengimbau kembali pengalaman ku, kami diarahkan bersiap-siap kerana bas yang akan membawa kami ke Arafah akan sampai ke hotel selepas Asar. Aku pun menolong ibu mertua ku bersiap-siap. Dengan keadaan beliau yang kurang sihat, kami hanya menunggu di bilik hotel sehingga diberitahu ketibaan bas. Terdapat 5 buah bas disediakan untuk membawa jemaah haji dari pakej UTAS Travel. Selepas suamiku membawa turun beg ibunya, saya pun memimpin ibu mertua ke bawah. Kelihatan sudah ramai jemaah haji menunggu di lobi hotel. 

Selepas mendapat tempat di atas bas, bas pun bertolak perlahan-lahan menuju ke Arafah. Semua jemaah beramai-ramai berbondong-bondong menuju ke satu arah, iaitu Padang Arafah. Jalan raya penuh sesak, bas, kereta dan kelihatan juga yang berjalan kaki. Sedikit demi sedikit bas berjalan. Alhamdulillah akhirnya kami sampai ke khemah lebih kurang jam 4 pagi. Jaraknya bukanlah jauh, tetapi dalam keadaan sebegitu, ia mengambil masa berjam-jam. Di sini lah kita dapati betapa keadaan ini akan menguji daya ketahanan  mental, spiritual dan juga fizikal kita. Aku sangat kasihan kepada ibu mertua ku yang kurang sihat, tapi  dalam fikiran ku, tiada lain hanya sentiasa berzikir, berdoa ke hadrat ALlah SWT agar diPermudahkan segala urusan.  

Apabila sampai di khemah yang diperuntukkan khas utk pakej UTAS, kami dapati hampir kesemua ruang telah penuh. Ini kerana bas yang kami naiki adalah bas yang terakhir dari 5 buah bas tersebut. Aku pun mencari-cari di celah-celah jemaah haji wanita yang hampir kesemuanya telah pun mengambil tempat masing-masing. Ya Allah, Engkau permudahkan Ya Allah, agar kami mendapat tempat, terutamanya ibu mertuaku. Kasihan aku melihat beliau yang kepenatan setelah berjam-jam berada di atas bas. 

Di sinilah kita akan dapati ujian Allah yang Maha Besar, samada kita dapat bersabar dan bertolak ansur di antara sesama jemaah haji. Perasaan pentingkan diri sendiri hendaklah ditolak tepi. Alhamdulillah akhirnya dapatlah kami menyelit di celah-celah jemaah haji lain yang samada sedang tidur, duduk dan ada juga yang sedang solat. 

Pada hari wukuf, kita disunatkan berada di kawasan wukuf sampai terbenam matahari.
Tetap di tempat, tidak berjalan-jalan.
Menghadap kiblat, dalam keadaan bersuci, menutup aurat.
Lebih afdhal, wukuf tidak di dalam tempat tertutup.
Dalam keadaan tidak berpuasa.
Dalam keadaan khusyu’, tekun berdoa dan lain-lain.
Memperbanyak berdoa, istighfar, dan lain-lain.

Oleh karena itu, wukuf merupakan intipati dari seluruh rangkaian ibadah haji. Begitu pentingnya kegiatan ini, sehingga seseorang yang tidak melakukan wukuf hajinya tidak sah.

Bagaimana pula kita yang berada di tempat lain? Sepatutnya kita ambil peluang ini, sempena hari dan waktu yang sangat mulia dan penting dalam ibadah haji ini untuk turut sama memperuntukkan detik-detik waktu pada hari ini, memperbanyakkan bersolat sunat dan berdoa ke hadrat Allah SWT. 

Bagi pelajar-pelajar tingkatan 5 yang akan menghadapi peperiksaan SPM tidak lama lagi, bagi pelajar2 PMR yang sedang menunggu keputusan peperiksaan, dan juga yang lain-lain..ambillah peluang keemasan ini... berdoalah berdoalah berdoalah !

kurangkan duduk didepan komputer bermain games, berfb berblogging ... mari kita menafaatkan hari ini dengan sebaik-baiknya. Amin.


No comments:

Post a Comment

Nak Baca Entri Lain? Klik Sini....

  © Blog Design by Simply Fabulous Blogger Templates

Back to TOP