Sunday, November 7, 2010

Aidiladha disambut pada 17hb November 2010

Apabila mendengar pengumuman mengenai Aidiladha di TV tadi malam, terus fikiran ku menerawang ke 3 tahun lalu, 2007.  Di hari dan waktu yang sama, aku berada di kota suci Mekah Al-Mukarramah. Ketika diumumkan hari wukuf, semua umat Islam bersiap sedia mental dan fizikal untuk saat dan ketika yang penting itu. 
Berbeza sekali keadaannya jika di tanahair, terkenang ketika kanak-kanak...pada pandangan kami, Hari Raya AidilAdha, atau lebih dikenali sebagai Hari Raya haji, akan disambut meriah juga seperti Hari Raya Puasa. Malah di sesebuah negeri, seperti Kelantan, Hari Raya Haji disambut lebih meriah dari Hari Raya Puasa. 

Pada fikiranku, adakah sama sambutan Hari Raya Haji di sini (iaitu di Mekah)? Oh...rupanya sangatlah tersimpang jauh ... malahan semasa di Arafah, semua jemaah haji masing-masing diperingat agar tidak membuang masa dengan berbual-bual kosong, menjaga perbuatan, tutur kata dan apa yang diniatkan di dalam hati,  dan berdo'a untuk kebaikan dunia dan akhirat dengan bersungguh-sungguh diwaktu yang sangat utama itu.  

Ketika itu, airmata memang tidak dapat ditahan-tahan lagi, dan bumi Arafah dibasahi dengan airmata keinsafan oleh berjuta-juta umat Islam yang berada di Arafah.

Wukuf di Arafah adalah rukun haji yang kedua tetapi yang paling utama dari rukun-rukun haji itu. Itu adalah berdasarkan kepada sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud : 

"Dari Abdul Rahman bin Ya'mur r.a katanya: Bahawa Rasulullah s.a.w menyuruh seorang penyeru menyerukan : "Haji itu ialah "Arafah". Barang siapa datang pada malam tanggal sepuluh, sebelum terbit fajar, bererti dia telah mendapatkan Arafah" (Riwayat - Ahmad dan Ashabus Sunan)

Hadis Sunan At-Termizi Jilid 4. Hadis Nombor 4058.
Maksudnya : '"Ibnu Abi Umar menceritakan kepada kami, Sufyan bin Uyainah memberitahukan kepada kami, dari Sufyan Ats Tsauri dari Bukhair bin Atha' dari Abdurrahman, Ya'mar, ia berkata : Rasulullah SAW. bersabda : "Haji itu wuquf di Arafah, haji itu wuquf di Arafah, haji itu wuquf di Arafah, tinggal di Mina selama tiga hari, barang siapa yang ingin cepat pulang (dari Mina) sesudah dua hari, maka tiada dosa baginya. Dan barang siapa yang ingin menangguhkan dari kepulangannya dari dua hari itu), maka tiada dosa pula baginya. Dan barang siapa menemui waktu di Arafah sebelum terbit fajar, maka ia tetap menemui waktu haji". Ibnu Abi Umar berkata : Sulyan bin Ayainah berkata : Hadis inilah yang paling baik yang diriwayatkan As Tsauri. Hadis ini hasan sahih.Syu'bah meriwayatkan hadis ini dari Bukhair bin Atha' dan saya tidak mengetahui hadis ini, kecuali dari hadisnya Bukhair bin Atha'.
 
(sumber: Webhadis UiTM)

4 comments:

  1. Assalamualaikum Azzah

    saya pun inginkan suasana semacam itu lagi
    nikmatnya menjadi tetamu Allah

    Wassalam

    ReplyDelete
  2. semalam ziarah mak di kampung. sayu suaranya bila bercerita pasal mekah...

    ReplyDelete
  3. Azzah... siapa yang pernah menjadi tetamu ALLAH... pasti akan merindui bumi Mekah dan berazam untuk ke sana lagi

    ReplyDelete
  4. salam azzah..sentiasa rindukan bumi Mekah dan berazam untuk kesana lagi..

    ReplyDelete

Berikan sumbangan terbaik anda! Teruskan menyumbang ke Tabung Aqsa2Gaza Emergency Relief sekarang!!! Akaun Maybank Islamic: 5515 7500 4299 Akaun Bank islam : 12 092 01 003490 4 Kemudian sila maklumkan kepada: admin@aqsasyarif.org.my

Nak Baca Entri Lain? Klik Sini....