Tuesday, December 21, 2010

Tangan yang Menghayun Buaian Itu .....

Semalam sejak pagi sudah membawa membawa ibuku ke PPUM untuk rawatan susulan, mengambil alat bantuan pendengaran yang telah ditempah di situ. Kiranya sudah kali ke-4 berulang-alik ke PPUM membawa ibu mendapatkan rawatan telinganya.  

Ibu menghadapi masalah pendengaran sejak beberapa tahun lalu, mungkin kesan daripada penyakit kencing manis yang dihidapi oleh ibu sejak sekian lama.  Semakin hari semakin teruk masalah pendengaran ibu, sehinggakan kadangkala kami terpaksa meninggikan suara untuk bercakap dengan ibu, kerana ibu tidak dengar.  Mungkin jika orang yang tidak tahu masalah ini mendengar cara kami bercakap dengan ibu, akan mengatakan kami ini seperti tidak beradap, bercakap dengan nada suara yang tinggi kepada ibu kami. Masalahnya jika kami bercakap seperti biasa, memang ibu tidak akan dengar, dan kami terpaksa mengulang beberapa kali. 

Lalu saya mengambil keputusan membawa ibu ke PPUM untuk mendapatkan rawatan, ia juga saranan dari seorang saudara yang pernah mendapatkan rawatan telinga di situ juga.
Kali pertama berjumpa doktor pakar, hanya diuji sedikit untuk mengetahui masalah sebenar.  Doktor arahkan untuk datang kali kedua untuk membuat ujian pendengaran.  Ujian ini untuk menentukan tahap masalah dan pendengaran ibu.  Selepas itu, datang sekali lagi untuk menguji apakah jenis alat bantuan pendengaran yang sesuai dengan ibu.   Alhamdulillah abah adalah seorang pesara kerajaan, oleh itu semua rawatan dan alat bantu pendengaran itu semuanya dibayar oleh JPA (setelah mengisi pelbagai jenis borang..) 
Alat sekecil itu tapi harganya di antara RM5K - 7K.

 Jenis-jenis alat bantu dengar 
(gambar ihsan internet http://www.mayoclinic.com/health/medical/IM02886)

Namun apa yang hendak saya ceritakan sebenarnya di sini ialah hatiku sangat-sangat tersentuh dan hampir mengalirkan air mata tatkala sesi pengujian alat tersebut semalam.  Setelah alat itu yang siap ditempah ada di PPUM, Audiologis tersebut menalipon saya untuk datang membawa ibu untuk diajar cara-cara pemakaian dan penjagaan alat bantu dengar tersebut.  Semasa beliau mengarahkan ibu untuk cuba memakai dan menanggalkan alat tersebut sendiri, barulah kelihatan bahawa di hujung jari-jari ibu sudah tidak dapat memegang dan merasa lagi dengan baik, ibarat kalau kita rasa kebas dihujung jari, pegang apapun tidak rasa apa-apa.  Cuba bayangkan kalau hujung jari anda kebas dan anda cuba hendak memegang sebatang jarum.... apa yang pasti sudah tentu anda tidak dapat memegang jarum tersebut, dan jarum itu sudah pasti jatuh...

Ibu kelihatan terkial-kial hendak membuka dan memasang alat bantu dengar tersebut .  
Saya menahan air mata dari tumpah di hadapan audiologis tersebut!  

Ya Allah....tangan itu suatu masa dahulu menjaga ku, mendodoikan ku dalam buaian, memasak untuk kami sekeluarga..mengambil upah menjahit baju demi membantu abah mencari sesuap nasi untuk kami adik-beradik...ibu yang tidak pernah menolak jika aku meminta hendak makan masakan kegemaranku...dan  dan dan......

(saya tidak dapat meneruskan penulisan ini kerana air mata sudah mengalir tanpa henti...)

10 comments:

  1. dan tak terhan juga airmata ku....!

    ReplyDelete
  2. Ya Allah...

    tersentuh ngan entry ni...teringat masa mama sakit tangan ari tu...tangan kanan langsung x boleh digerakkan...tapi kerana Me berada jauh kurang masa untuk jaga mama...

    dan every weekend, biar macamana sekalipun,, Me tetap cuba untuk balik kampung...Me sikatkan rambut mama,, tolong mama pkai baju membuatkan Me terfikir apa sangatlah yang Me buat berbanding dengan apa yang mama korbankan untuk Me dan adik2 selama ni...

    mama,, Me rindu mama...:(

    ReplyDelete
  3. salam azzah,

    Menyentuh kalbu..Subhanallah
    Terimakasih mak..dengan tangan2 mu jua kami mnjadi dewasa..Ya ALLAH berikanlah ketabahn dan kekuatan utk sahabatku mmbelai ibu dgn penuh kasih sayang dan makbulkan doa2 kami semuga kesihatan ibu semakin pulih degn sekongan anak2 dan izin ALLAH..

    Syukurlah ibu masih positif ingin berubat dan selamat mnggunakan teknologi pendengaran.. Muga2 kalimah AQ menghiasi pendengaran ibumu selalu. Sokongan dari kita amat2 diperukan utk mmberinya semngat.Selamt berkhdmat dan buatlah dgn kasih sayang yg teramat..Alah sedang mncatat pahalanya jua..amin

    ReplyDelete
  4. Assalamualaikum Azzah

    Ya Allah
    permudahkan urusan ibu sahabat kami ini..moga dapat beliau beribadat dengan sepurna terhadap Mu

    Wassalam

    ReplyDelete
  5. terharu bace entry ni..jagalah ibu anda selagi dia masih ada.. :)

    ReplyDelete
  6. sebak. jaga ibu baik2 sbb itu jln ke syurga.

    ReplyDelete
  7. kasih ibu memang tiada nilainya

    dan kita juga kadang2 lupa utk menghargai jasa2 mereka

    ReplyDelete
  8. Salam Azzah,

    Airmata ini gugur tanpa dipinta. Azzah masih beruntung punya ibu untuk ditatang dan dijaga. Biar tua, sakit, kurang pendengaran tapi Azzah diberi Allah peluang menjaganya. Panjatkan kesyukuran pada Allah...

    Semoga ibu Azzah dipermudahkan dan sihat dlm menjalankan routine hariannya....

    ReplyDelete
  9. Salam.

    Kak Azzah, sy pon sedih dengan entri ni. Tingat mak kat kg.. Bile tinggal jauh ni macam2 yang dipikirkan... :(

    ReplyDelete
  10. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Berikan sumbangan terbaik anda! Teruskan menyumbang ke Tabung Aqsa2Gaza Emergency Relief sekarang!!! Akaun Maybank Islamic: 5515 7500 4299 Akaun Bank islam : 12 092 01 003490 4 Kemudian sila maklumkan kepada: admin@aqsasyarif.org.my

Nak Baca Entri Lain? Klik Sini....