Saturday, November 26, 2011

Al-Fatihah buat Allahyarhamah Mak Su

Ajal maut semua adalah kuasa Allah SWT.  Selasa malam, kami mendapat berita Mak Su koma. Telah dimasukkan ke Hospital Sultanah Bahiyah, Alor Star.  Khabarnya Mak Su jatuh di tangga 2-3 hari sebelum itu.. selepas itu mak Su mengadu pening dan sakit tengkuk... apabila Pak Su nak bawa Mak Su ke klinik, tiba-tiba tengok Mak Su sudah tersungkur ke lantai.. terus di bawa ke hospital.. dan koma.
Doktor memberitahu, otak Mak Su sudah dipenuhi darah, bengkak..mungkin kerana tekanan darah terlampau tinggi sehingga saluran darah pecah. Itu yang menyebabkan Mak Su koma.... Doktor sudah beritahu tiada apa yang boleh dibuat waktu itu kerana tidak boleh buat operasi kerana otak sudah bengkak dan dipenuhi darah... .
Jam 4:15pagi Khamis, handphone saya berbunyi ..menandakan masuk satu mesej. Hati saya sudah berdebar-debar..bila mesej dibuka, betullah berita yang saya agak ...Innalillahiwainnailaihiraajiun...
Dari Allah kita datang dan kepada Allah sahaja lah kita kembali..
Kami lantas bersiap dan selepas solat Subuh kami bertolak ke Kedah.. dalam jam 12 tghr kami sudah sampai ke rumah Mak Su...kelihatan sudah ramai orang memenuhi rumah Mak Su.. kami lantas bersalam dgn saudara-mara yang ada... rupanya jenazah sedang dimandikan... elok sahaja masuk Zohor, jenazah sudah berada di mesjid berdekatan..dan saya turut bersolat jenazah ..selepas itu jenazah di bawa ke Mesjid Al-Bukhari dan dikebumikan di kawasan perkuburan Mesjid Al-Bukhari..

Al-Fatihah buat roh MakSu, semoga roh Mak Su di tempatkan bersama-sama orang-orang yang soleh...
Arwah Mak Su adalah adik bongsu abah saya..abah saya sudah berumur 88 tahun ,, tiada siapa menduga takdir Allah bahawa Mak Su yang akan terlebih dahulu dijemput Allah SWT..kerana itulah kita selalu diingatkan agar sentiasa mengingati kematian, kerana itu akan sentiasa mendekatkan kita kepada Allah SWT...



Dari Abu Sa'id r.a katanya: (Pada suatu hari) Rasulullah s.a.w masuk ke tempat sembahyangnya, lalu dilihatnya beberapa orang sedang gelak ketawa, Baginda s.a.w pun menegur mereka dengan bersabda: "Ketahuilah! Sesungguhnya kalau kamu banyak menyebut dan mengingati perkara yang memusnah dan menghilangkan perasaan kesenangan tentulah peringatan mengenainya akan menghalang kamu daripada melakukan apa yang aku lihat ini, maka hendaklah kamu selalu mengingati dan menyebut perkara yang memusnah dan menghilangkan perasaan kesenangan, iaitulah maut, kerana sesungguhnya pada tiap-tiap hari kubur menyeru, katanya: "Akulah rumah dagang, akulah rumah yang sunyi sepi, akulah rumah yang penuh dengan tanah, akulah rumah yang penuh dengan ulat". Maka apabila hamba Allah yang mukmin dikebumikan, berkatalah kubur kepadanya: "Dipersilakan dengan segala hormatnya! Ketahuilah sebenarnya adalah engkau - kepada ku - sekasih-kasih orang yang berjalan atas ku, oleh itu apabila engkau sampai kepadaku dan diserahkan urusanmu kepadaku pada hari ini, maka engkau akan melihat layananku kepadamu'; Kubur itu pun menjadi lapang baginya seluas mata memandang, serta dibukakan baginya sebuah pintu ke Syurga, (lalu datang kepadanya sebahagian dari bau Syurga dan udaranya, serta ia dapat mencium dari baunya yang semerbak harum dan merasa senang hati dari segala yang dilihatnya dalam Syurga itu). Dan sebaliknya apabila oarang yang berdosa atau orang kafir dikebumikan, berkatalah kubur kepadanya: "Tidak layak engkau disambut dan dipersilakan; ketahuilah sebenarnya engkau - kepada ku - adalah sebenci-benci orang yang berjalan atasku; oleh itu apabila engkau sampai kepadaku dan diserahkan urusanmu kepada aku pada hari ini, maka engkau akan melihat apa yang aku buat kepadamu". Nabi s.a.w bersabda lagi: "Kubur itupun mengepitnya sehingga berselisih tulang-tulang rusuknya". Kata rawi hadis ini: Nabi s.a.w , (sambil bersabda menerangkan yang demikian, lalu Baginda s.a.w) memasukkan jari-jari sebelah tangannya dicelah jari-jari yang sebelah lagi, kemudian Baginda s.a.w bersabda lagi: "Dan dilepaskan kepada orang itu tujuh puluh ekor ular besar yang kalaulah seekor di antaranya menghembuskan nafasnya di bumi nescaya tidak akan tumbuh sesuatu pun dari tumbuh-tumbuhan atau tanaman selagi dunia ini masih wujud, kemudian ular-ular itu akan mematuk-matuknya dan meluka-lukakannya sehingga ia dibawa untuk dihisab (dan menerima balasan)". Kata rawi hadis ini: Nabi s.a.w bersabda lagi: "Bahawa sesungguhnya kubur itu adalah sebuah taman dari taman-taman Syurga atau sebuah gaung-gaung Neraka".

 
Abu Sa'id r.a

(sumber: e-hadith JAKIM)

1 comment:

Berikan sumbangan terbaik anda! Teruskan menyumbang ke Tabung Aqsa2Gaza Emergency Relief sekarang!!! Akaun Maybank Islamic: 5515 7500 4299 Akaun Bank islam : 12 092 01 003490 4 Kemudian sila maklumkan kepada: admin@aqsasyarif.org.my

Nak Baca Entri Lain? Klik Sini....