Monday, October 31, 2011

DYMM SPB Yang DiPertuan Agong Tuanku Mizan

Sepanjang hidup saya tidak pernah berada dalam majlis yang dhadiri DYMM SPB Yang DiPertuan Agong Malaysia dan bertemu "live" . Namun semasa upacara konvokesyen ke-75 UiTM yang lalu, DYMM SPB Yang DiPertuan Agong selaku Canselor UiTM telah berkenan hadir menganugerahkan ijazah kepada para graduan Pasca-Siswazah pada sidang pertama.

Penyampaian ijazah doktor falsafah oleh DYMM SPB Yang DiPertuan Agong, Tuanku Mizan

Bergambar beramai-ramai..graduan Doktor Falsafah UiTM bersama DYMM SPB Yang diPertuan Agong bersama Permaisuri Agong dan barisan Pro-Canselor UiTM

Saturday, October 22, 2011

Phd

1989 setelah tamat pengajian Master of Science dari sebuah universiti di USA, kami pulang ke tanahair..
Waktu itu TIDAK pernah terlintas langsung dalam fikiranku bahawa suatu hari  nanti aku akan bergelar seorang Dr. Bukan doktor perubatan, tetapi doktor falsafah, atau lebih dikenali sebagai Phd ..apa yang terkeluar dari mulut ku ketika itu, aku beritahu rakan2 satu batch, this is it.. enough studying!!! FULLSTOP!!  Saya TIDAK akan belajar lagi..saya mahu balik ke Malaysia dan terus bekerja...

namun SIAPA lah kita hendak menentukan takdir diri kita,?? Sebagai seorang hamba Allah yang percaya kepada qada dan qadar dan hanya Allah SWT yang Mengetahui apa yang sudah tertulis untuk diri kita di masa hadapan...
Ditakdir setalah puas mencari kerja, akhirnya aku memilih kerja dalam bidang yang berkaitan dengan pengajaran dan pembelajaran, itu menjadi seorang pensyarah di salah sebuah unicersiti tempatan. Tahun demi tahun mengharungi kehidupan mencurahkan ilmu demi agama dan bangsa.. mendidik anak-anak agar terus mencari ilmu tanpa penat lelah...sentiasa bergelumang dengan buku, samada buku secara fizikal atau e-book...


Akhirnya dengan izin Allah jua...hatiku kembali terbuka untuk menyambung pelajaran di peringkat Phd.  Ia satu keputusan yang sangat sukar, walaupun tuntutan universiti memerlukan pensyarahnya sentiasa menaik-taraf diri sendiri...kerana waktu itu anak-anak sudah berjumlah 8 orang dan semuanya masih dalam peringkat umur yang sedang membesar dan memerlukan perhatian ku sebagai seorang ibu... pelbagai soalan bermain difikiran... dapatkah aku menumpukan perhatian kepada pelajaran? pada masa yang sama perlu juga memberi perhatian kpd anak2 ...dan suami juga?  Beberapa kali melakukan solat Istikharah... dan perbincangan demi perbincangan dengan suami di lakukan... maklum lah jika sudah mula belajar, maka besar kemungkinan ada kalanya perhatian ku kepada rumahtangga akan berkurangan..dan suami perlu pengorbanan besar ...
IA SUATU KEPUTUSAN YANG SUKAR..NAMUN AKHIRNYA  DENGAN TAKDIR ALLAH SWT, perjalanan Phd ku pun bermula..

Ia suatu perjalanan yang panjang...SANGATTT PANJANG! Saya tidak menjangkakannya begitu. Perancangan awal, pengajian ku mesti habis dalam linkungan 3-4 tahun sahaja, seperti lazimnya. Namun perancangan Allah lebih lagi...melepasi tahun 4, saya masih tidak dapat menghabiskan pengajian ku.. tamat tempoh cuti belajar, saya harus kembali bekerja. Lalu perjalanan semakin sukar, kerana pada masa yang sama, harus bekerja, menjaga rumahtangga, anak-anak ...
Emosi ku seperti roller-coaster....kadang-kala naik dan kadang-kala turun ... perjalanan semakin sukar...
2006 - suami mendapat tawaran bekerja di luar negara....ia satu peluang yang ditunggu-tunggu oleh suami...ia kemuncak kerjayanya sebagai seorang jurutera... kami berbincang lagi, namun dapat kulihat suami begitu teruja dan gembira dengan tawaran tersebut..ia tidak datang selalu, akhirnya...aku merelakan dia pergi ..walaupun di dalam hati begitu berat sekali...hendak ikut sekali tidak mungkin. Pengajian ku belum habis, anak2 ramai yang masih bersekolah dari peringkat tadika hinggalah ke peringkat universiti...2 tahun lamanya aku menghadapi kehidupan seorang diri di Malaysia ... suami hanya balik sekali dalam masa 4 bulan....jadi...pengajianku memang sukar sekali ... dengan tugas bekerja lagi..sememangnya pada masa itu dapat dikatakan sangat sedikit progres ..emosiku selalu berubah-rubah...malah boleh dikatakan berada pada tahap yang palinggg rendah! Waktu ini aku sudah rasa seperti sudah putus asa hendak meneruskan pengajian ku...malah sudah bagi hint kepada supervisor ku...mungkin aku tidak mahu lagi meneruskan pengajian ku... tetapi Alhamdulillah, Allah itu Maha Mengetahui...DIA telah memberikan kepadaku seorang supervisor yang sangat baik hati tetapi tegas dan konsisten... beliau katakan tak perlu putus asa, teruskan walaupun berdikit-dikit...
Selepas 2 tahun suami ku pulang ke Malaysia dan kembali bertugas di sini.. Syukur Alhamdulillah...lalu  dengan Izin Allah jua semangatku kembali pulih dan naik semula untuk meneruskan pengajian ku...
dan Alhamdulillah ..SYUKUR ....
Semalam 20hb oktober 2011 ..di upacara konvokesyen ke-75 di UiTM, Shah Alam...aku dianugerahkan Ijazah Kedoktoran Falsafah Sains Komputer...
Syukur Alhamdulillah...
Ibuku, Hana anak bungsuku dan suami ...anak ke-2, Zaid sedang mengambil gambar ini..

Hanya 2 orang dari 8 orang anak ku yang dapat hadir sewaktu konvo... Zaid anak ke-2 dan Hana anak bungsu..bersama-sama ibu dan suami tersayang...yang lain masing-masing sedang berada di universiti dan sekolah asrama.
Namun Kak Long Asma', anak sulung ku tidak lupa mengirimkan bunga walaupun beliau berada beribu-ribu batu jauh nya di negara orang...

Bunga dan kad ucapan dari Kak Long...

Sangat terharu!

Monday, October 17, 2011

Mu'tah


Perang Mu'tah

Gambar di atas ini ada gambar medan peperangan Mu'tah yang sebenar, yang terletak di sebuah bandar bernama Mu'tah di Jordan. 
 
Sejarah Perang Mu'tah.
Rasulullah SAW biasa mengirim surat kepada para raja untuk berdakwah dan bertabligh kepada mereka. Salah satu surat beliau telah dibawa oleh Harits bin Umair ra. yang akan diberikan kepada Raja Bushra. Ketika sampai di Mu'tah, maka Syarahbil Ghassani yang ketika itu menjadi salah seorang hakim Kaisar telah membunuh utusan Rasulullah SAW. Membunuh utusan, menurut aturan siapa saja, adalah suatu kesalahan besar. 
 Batu tanda yang menerangkan sejarahPerang Mu'tah, tapi malangnya sudah rosak separuh daripadanya sudah pecah...
Perang Mu'tah berlaku di sekitar tahun 629M

Rasulullah SAW sangat marah atas kejadian itu. Maka Rasulullah SAW menyiapkan pasukan sebanyak tiga ribu orang. Zaid bin Haritsah r.a. telah dipilih menjadi pemimpin pasukan tersebut. Rasulullah SAW bersabda, "Jika ia mati syahid dalam peperangan, maka Ja'afar bin Abi Thalib r.a.. menggantinya sebagai pemimpin pasukan. Jika ia juga mati syahid, maka pemimpin pasukan digantikan oleh Abdullah bin Rawahah r.a.. Jika ia juga mati syahid, selanjutnya bendera itu dipegang oleh salah seorang daripada pedang Allah (Khalid) sampai Allah memberikan kemenangan".
Di perkarangan kompleks masjid yang menempatkan makam para sahabah yang syuhada' di medan perang mu'tah, Zaid Bin Harithah r.a. dan Ja'afar Bin Abi Talib r.a. Makam syuhada' Abdullah Bin Rawwahah terletak di sebuah mesjid yang lain agak jauh sedikit dari mesjid ini.


Kemudian Rasulullah SAW memberikan bendera berwarna putih kepada Zaid bin Haritsah ra. Beliau sendiri ikut mengantar rombongan untuk melepas mereka. Di luar kota, ketika orang-orang yang mengantarkan pasukan tersebut akan kembali, maka beliau berdoa untuk para mujahidin ini dengan doa keselamatan, kejayaan, dan agar mereka dijauhkan dari semua perkara yang buruk sampai mereka kembali.

Do'a Rasulullah SAW ini dijawab oleh Abdullah bin Rawahah ra. dengan membaca tiga bait syair yang maksudnya:

    Engkau meminta ampunan dari Tuhanmu.
    Sedangkan kami menginginkan pedang yang akan memutuskan pembuluh-pembuluh darah atau tombak yang akan menusuk lambung dan hatiku
    Jika nanti, orang-orang melewati kuburan kami, mereka akan berkata:
    Inilah orang-orang yang telah berjuang untuk Allah. Sungguh, kalian betul-betul telah mendapat petunjuk dan kejayaan


Setelah itu, berangkatlah pasukan tersebut. Syarahbil pun telah mendengar tentang keberangkatan pasukan ini. Dia telah menyiapkan pasukan sebanyak seratus ribu tentara untuk melawan kaum muslimin. Dalam pada itu, para sahabat r.ahum. juga telah mendengar kabar bahwa Heraclius, raja Romawi, juga telah mengirim seratus ribu tentaranya untuk ikut menyerang kaum muslimin. Maka dengan jumlah musuh yang demikian banyak tersebut membuat sebagian sahabat ra. menjadi ragu: meneruskan bertempur melawan musuh, ataukah memberitahukan kepada Rasulullah SAW. Abdullah bin Rawahah ra. berkata,

    "Hai orang-orang. Apa yang kalian takuti?
    Untuk apa kalian keluar meninggalkan Romawiah kalian?
    Apakah kalian keluar ini bukan untuk mati syahid?
    Kami adalah orang-orang yang tidak memperhitungkan kekuatan ataupun banyaknya orang dalam pertempuran.
    Kami hanya berperang agar di suatu hari nanti, Allah s.wt. memuliakan kita.
    Majulah. Setidaknya salah satu di antara dua kemenangan mesti kita dapatkan. Mati syahid, atau menang dalam pertempuran ini".


Mendengar kata-kata tersebut, semangat kaum muslimin pun bangkit kembali. Mereka terus maju sehingga sampailah pasukan tersebut di Mut'ah dan mulailah pertempuran berlangsung antara mereka dengan pasukan musuh. 

Dalam permulaan pertempuran, bendera dibawa oleh Zaid bin Haritsah ra. Dengan bendera di tangan, ia telah menyerang ke tengah Pertempuran. Mulailah berlangsung pertempuran. Ketika itu saudara Syarahbil telah terbunuh sedangkan kawan-kawannya melarikan diri. Syarahbil sendiri telah lari ke sebuah benteng dan bersembunyi di dalamnya. 

Kemudian Raja Heraclius mengirimkan bala bantuan lagi kurang lebih sebanyak dua ratus ribu orang tentara. Pertempuran berlangsung dengan begitu dahsyatnya. Akhirnya, Zaid ra. gugur syahid. 



 Dikatakan di bawah pintu gerbang itu tertanamnya tangan sahabah Ja'afar Bin Abi talib r.a. yang terputus akibat ditetak oleh musuh.

Maka bendera kaum Muslimin segera diambil oleh Ja'far bin Abi Thalib ra., setelah itu ia memotong kaki kudanya agar tidak berpikiran lagi untuk kembali. Sambil menyerang musuh, ia membaca beberapa bait syair yang terjemahannya sebagai berikut:

    Hai orang-orang, apakah tidak baik surga itu
    Dan surga itu sudah dekat
    Betapa indahnya ia
    Dan betapa sejuknya air surga
    Telah dekat masa siksa bagi raja Romawi
    Dan saya mempunyai kewajiban untuk membunuhnya



Setelah membaca syair tersebut, dipotonglah kaki kudanya dengan tangannya sendiri. Agar hatinya tidak berpikir untuk kembali. la menghunus pedangnya dan terjun ke tengah pertempuran melawan orang-orang kafir tersebut. Karena ia adalah pimpinan pasukan, maka bendera itu tetap berada di tangannya. Pada mulanya, bendera tersebut dipegang dengan tangan kanannya. Tetapi salah seorang pasukan kafir telah memenggal tangan kanannya sehingga bendera pun terjatuh. Maka bendera tersebut segera diambil dengan tangan kirinya. Tetapi, orang kafir itu telah memotong kembali tangan kirinya. Maka ia segera mendekap bendera itu di dada dengan kedua lengannya yang masih tersisa dan digigitnya bendera itu dengan sekuat tenaga. Kemudian, seorang musuh dari arah belakang menebasnya dengan pedang sehingga tubuhnya terpotong menjadi dua. Ia pun roboh ke tanah, dan gugur dalam keadaan syahid. Pada saat itu, Ja'far bin Abi Thalib ra. baru berumur tiga puluh tiga tahun.

 
Abdullah bin Umar ra. berkata bahwa setelah Jafar ra. menjadi mayat, ketika mayat tersebut diangkat, di bagian muka tubuhnya terdapat sembilan puluh buah luka. Ketika Ja'far bin Abi Thalib ra. telah mati syahid, maka orang-orang memanggil Abdullah bin Rawahah ra. Ketika itu, ia sedang berada di sebuah sudut dengan beberapa tentera muslimin, sedang memakan sepotong daging kerana sudah tiga hari lamanya mereka tidak makan sesuatu pun. Mendengar suara yang memanggilnya, maka dilemparkanlah sisa daging itu. Ia berkata memarahi dirinya sendiri,

    "Hai lihatlah, Ja'far telah syahid, sedangkan kamu masih sibuk dengan keduniaanmu".

 Makam syuhada' Abdullah Bin Rawahhah r.a.


Maka ia segera maju menyerang ke depan dan mengambil bendera kaum muslimin. Tetapi, jari tangannya telah terluka berlumuran darah dan terkulai hampir putus. Kemudian jari itu diinjak dengan kakinya sendiri lalu ditarik tangannya sehingga terpotonglah jarinya tersebut. Kemudian, jari yang sudah terputus itu ia lemparkan, kemudian ia maju kembali ke medan pertempuran. Dalam keadaan susah dan payah seperti ini, ia merasa sedikit ragu di dalam hatinya karena hampir tidak ada semangat dan kekuataan lagi untuk berperang. Tetapi, keraguan tersebut hanya terlintas sebentar saja dalam hatinya. Ia segera berkata pada dirinya sendiri,

    "Wahai hati, apa yang masih kamu ragukan, apa yang menyebabkan kamu ragu-ragu? Istrikah? Ia sudah saya talak tiga. Atau hamba sahaya yang kamu miliki? Semuanya telah saya merdekakan. Ataukah kebun? Itu pun telah saya korbankan di jalan Allah".

Setelah itu, ia membaca syair berikut:

    "Wahai hati, kamu harus turun Meskipun dengan senang hati, ataupun dengan berat hati Kamu telah hidup dengan ketenangan beberapa lama. Berpikirlah, pada hakikatnya, kamu berasal dari setetes air mani Lihatlah orang-orang kafir telah menyerang orang-orang Islam Apakah kamu tidak menyukai surga jika kamu tidak mati sekarang suatu saat nanti, akhirnya kamu akan mati juga".

Setelah itu, ia turun dari kudanya. Seorang sepupunya, yaitu anak pamannya, telah memberi sekerat daging kepadanya sambil berkata, "Makanlah ini untuk meluruskan tulang punggungmu." Karena sudah berhari-hari ia tidak makan, maka daging tersebut diterimanya. Baru saja ia mengambil daging tersebut, terdengarlah suara kekalahan. Akhirnya, dilemparkanlah daging tersebut. Ia segera mengambil pedangnya dan menyerbu ke kancah pertempuran melawan orang-orang kafir. Ia terus bertempur hingga mati syahid.

Rujukan : http://sahabatnabi.0catch.com/mutah.htm


Wednesday, October 12, 2011

Wordless Wednesday #5


Medan Peperangan

Dalam entri sebelum ini saya letakkan sebuah gambar semasa Wordless Wednesday #4... dan ada komen yang menyuruh saya menerangkan tentang gambar tersebut....disebabkan kesuntukan masa, tak sempat nak tulis entri panjang-panjang, saya ingin memberikan satu hint atau clue ...

Gambar tersebut adalah gambar sebuah medan perang semasa zaman Rasulullah SAW dan terletak di Jordan.

(harap jika ada pembaca-pembaca blog saya terdiri daripada pelajar yang belajar di Jordan ..harap reserve dahulu jawapan anda...harap beri peluang kepada pembaca lain...atau anda boleh memberi clue yang lain)


"Getar hati terasa membara dan perasaan sebak tatkala berdiri menjejakkan kaki di sini...
terasa seakan-akan tergiang-giang di telinga derap tapak kaki kuda yang bertempur di medan perang ini..terbayang-bayang panji-panji Islam itu bertukar tangan"  
~ Nurazzah8 ~

Wednesday, October 5, 2011

Tuesday, October 4, 2011

Janji

"Manusia di pegang pada janji nya " 
itulah yang sepatutnya.... apabila sudah berjanji, maka wajib kita penuhi...
 24hb Oktober 2011, awal pagi seawal jam 4 pagi saya sudah bangun ... masukkan baju kotor ke dalam mesin, kemas rumah, dan mula memasak usai solat subuh dan mengaji Al-Quran.  sedikit persiapan sudah dibuat sehari sebelum... kena start awal memasak kerana bibik sudah tiada, maka semua kerja perlu dilakukan sendiri.  Jam 7:30 pg hendak pergi pasar lagi, membeli sedikit barangan yang diperlukan untuk memasak.
Menu utama, mee bandung... kuah nya lupa pulak nak ambil gambar..
.ada dalam periuk serba-guna yg sentiasa panas...
Ada disediakan buah anggur sebagai pembuka selera...

juga kuih seri muka dan perisa keladi..yg warna coklat dan kuning perisa durian..



Puding roti caramel...


puding berkuah...

dihidang dalam pinggan mangkuk antik.. sangat nostalgia....
namun sangat-sangat sedih dan kecewa... orang yang berjanji hendak datang sehingga malam ditunggu-tunggu tidak tiba... saya tidak marah kalau dia sekeluarga tidak dapat datang jika ada hal yg lebih penting dan tidak terduga, tetapi please lah..sesibuk mana pun kamu ... at least takkan tak boleh ambil at least 1 minit nak hantar sms ke, atau call sekejap ..cakap tak dapat datang? kesiannnn tuan rumah ni sudah bersusah payah
Alhamdulillah sebelah tghr dan petang aku sudah awal2 menjemput ibu, kakak dan keluarganya datang ke rumah.. tolong menghabiskan segala apa yang saya sudah masak...

Walaupun saya cuba bersangka baik..nemun saya juga manusia... hati saya sangat sedih diperlakukan sebegini... kerana saya sudah bersusah payah sejak semalam seharian...
Just a call or sms will make my day!

but nothing...
Berikan sumbangan terbaik anda! Teruskan menyumbang ke Tabung Aqsa2Gaza Emergency Relief sekarang!!! Akaun Maybank Islamic: 5515 7500 4299 Akaun Bank islam : 12 092 01 003490 4 Kemudian sila maklumkan kepada: admin@aqsasyarif.org.my

Nak Baca Entri Lain? Klik Sini....